Sejarah KERAJINAN KACA

Sejarah kerajinan kaca

Pada kesempatan kali ini saya akan sedikit menjelaskan tentang asal mula kerajinan kaca di gunakan manusia. Kaca diambil dari bahan alami, ditemukan saat ada sebagian dari letusan gunung berapi dalam bentuk batu yang mencair. Setelah batu-batu itu mengeras,   oleh manusia Zaman Batu digunakan sebagai alat pemotong karena pada bagian tepinya tajam. Tetapi , diyakini bahwa sekitar 3500 SM buatan obyek gelas pertama  ditemukan di Mesir dan Timur Mesopotamia dalam bentuk vas dan pot dan dari sana kemungkinan para  Phoenician  (peradaban kuno) sepanjang pantai Mediterania berasal. Kaca berongga juga sudah di produksi dan berkembang pada abad ke-16 SM di Mesir dan  beberapa wilayah produksi Yunani, China dan Tyrol Utara

KERAJINAN KACA vas dan pot

KERAJINAN KACA kuno

Pengerajin kaca Mesir Setelah 1500 SM diketahui telah mulai mengembangkan metode memproduksi pot kaca dan contoh paling awal dari Mesir gelas tiga vas bantalan nama pharaoh Thoutmosis  3 yang membawa glassmakers ke Mesir sebagai tawanan perang dari Asia. Selama tahun-tahun berikutnya produksi kaca dianggap menyebar dari Alexandria ke Italia.
Penemuan glassblowing ini disebabkan pengrajin Suriah dari daerah Sidon-Babel.  tetapi Romawi kuno mulai kemudian meniup kaca di dalam cetakan untuk menghasilkan berbagai bentuk. Roma wilayah yang  mulai menggunakan kaca untuk tujuan arsitektur, dengan penemuan kaca yang bening (melalui pengenalan oksida mangan). Akan tetapi wilayah Mesir/ Alexandria tetap daerah pembuatan kaca paling penting di Timur, memproduksi barang-barang mewah kaca terutama untuk ekspor.

Menjelang tahun 1000 M, perubahan yang signifikan dalam teknik pembuatan gelas Eropa berlangsung. Mengingat kesulitan dalam mengimpor bahan baku, soda kaca bertahap digantikan oleh kaca dibuat dengan menggunakan kalium yang diperoleh dari pembakaran pohon. Pada titik ini, kaca yang terbuat utara Alpen mulai berbeda dari kaca yang dibuat di daerah Mediterania, dengan Italia, misalnya, menempel soda abu sebagai bahan baku dominan.

Di Abad pertengahan, kota Venesia Italia memainkan perananya sebagai pusat pembuatan gelas dari dunia barat. Armada pedagang Venesia memerintah gelombang Mediterania dan membantu pengrajin kaca pasokan Venesia dengan pengetahuan teknis sebagaimana  rekan-rekan mereka di Suriah, dan dengan pengaruh artistik Islam. Sampai akhir abad ke-13, pembuatan gelas paling di Venice terjadi di kota itu sendiri. Namun, kebakaran yang sering disebabkan oleh tungku api yang berlebih.  Pada 1291, mendapat pesanan  pembuatan gelas ke pulau Murano.

Pada abad ke-14, sentra industri pembuatan gelas yang lain dikembangkan di Italia Altare, dekat Genoa dan selama abad ke-16, pengrajin dari Altare membantu memperluas gaya dan teknik baru dari kaca Italia ke bagian lain dari Eropa, khususnya Perancis. Pada paruh kedua abad ke-15, pengrajin Murano mulai menggunakan pasir kuarsa dan kalium yang terbuat dari tumbuhan laut untuk menghasilkan kristal sangat murni. Pada akhir abad ke-16, sekitar 3.000  dari 7.000 penduduk pulau itu ikut dalam beberapa cara dalam industri pembuatan gelas.

Perkembangan kristal timbal telah dikaitkan dengan beberapa pengerajin gelas Inggris, yang dipatenkan kaca baru di 1674. Dia telah ditugaskan untuk mencari pengganti kristal Venesia yang diproduksi di Murano dan berdasarkan pasir kuarsa murni dan kalium. Dengan menggunakan proporsi yang lebih tinggi dari oksida timah bukan kalium, ia berhasil memproduksi sebuah gelas yang brilian dengan indeks bias tinggi yang sangat cocok untuk memotong mendalam dan ukiran. Pera pengeajin kaca tidak berhenti sampai tahap terakhir dari Revolusi Industri, bagaimanapun, bahwa teknologi mekanik untuk produksi jumlah banyak dan  penelitian ilmiah yang mendalam  hubungan antara komposisi kaca dan kualitas fisik mulai muncul di industri.

Seorang tokoh kunci dan salah satu dari nenek moyang penelitian kaca modern beberapa ilmuwan Jerman, yang menggunakan metode ilmiah untuk mempelajari efek dari berbagai unsur kimia pada sifat optik dan termal dari kaca, juga menemukan tungku tangki. Hal ini dengan cepat menggantikan tungku panci tua dan memungkinkan produksi terus menerus dalam jumlah jauh lebih besar dari kaca cair. Menjelang akhir abad ke-19, beberapa insinyur Amerika menemukan mesin otomatis meniup botol yang baru tiba di Eropa setelah pergantian abad.

Meskipun perkembangan pembuatan kaca berkembang terakhir 40 tahun lalu, tetapi perkembangan teknologi tentang kaca secara alami terus-menerus akan berkembang. kedepan kaca juga digunakan dalam perkembangan teknologi   seperti:  sistem kontrol terkomputerisasi, teknik pelapisan, teknologi kontrol surya dan “materi pintar”, integrasi mikro-elektronik dan mekanik tahu-cara membuat kaca yang mampu untuk “bereaksi” terhadap kekuatan eksternal. KERAJINAN KACA ok!………….
shareserials online

KACA seni, KACA Hp modern,KACA anti peluru

macam – macam penggunaan KACA masa depan